Monday, July 6, 2009

Ambil Islam Sebagai Manhaj Hidup & Jangan Lari Dari Jalan Ilmu - Qaradhawi

Pada 27 Jun yang lepas, Dr. Yusuf Al-Qaradhawi menerima beberapa orang tetamu di rumahnya. Mereka terdiri daripada pemimpin-pemimpin sekolah di Qatar. Dalam pertemuan tersebut Dr. Yusuf Al-Qaradhawi ada beberapa pesanan kepada pelajar-pelajar yang berkisar tentang 'Islam sebagai manhaj hidup' dan 'Jalan ilmu'. Beliau menasihatkan anak-anaknya (para pelajar) supaya mengambil Islam sebagai manhaj dan cara hidup, tidak mengikut golongan-golongan yang jahil serta sesat dan tidak lari daripada jalan ilmu, baik ilmu agama mahupun ilmu yang lain kerana ia merupakan asas pembentukkan syakhsiah (peribadi).

وحث فضيلته أبناءه على اتخاذ الدين منهاجاً للسلوك في الحياة، وعدم اتباع أصحاب الجهالة والضلالة، وعدم الحيدة عن طريق المعارف والعلوم الحديثة لأنها أساس تكوين الشخصية.

Menjawab pertanyaan seorang pelajar berkenaan minatnya untuk menjadi pendakwah, Al-Qaradhawi berkata: "Sesungguhnya keazaman yang tinggi, pembacaan yang pelbagai (meluas), menghafaz Al-Quran Al-Karim, beriman dengan Risalah Islam yang benar dan mempelajari asas-asas dakwah di bawah naungan 'Ulamak merupakan jalan menuju jalan dakwah." Beliau juga menasihatkan para pelajar supaya membaca kitabnya "ثقافة الداعية" bagi menambah pengetahuan masing-masing.

ورداً على سؤال حول رغبة طالب في أن يكون داعياً للإسلام قال: إنّ العزيمة والهمة العالية والقراءة المتنوعة وحفظ القرآن الكريم والإيمان برسالة الإسلام الحق وتعلم أسس الدعوة على أيدي العلماء هي السبيل إلى طريق الدعوة

Kesimpulannya, jika kita mahu menjadi seorang Da'ei (pendakwah) di abad ini maka kita mestilah mengambil Islam sebagai manhaj dan cara hidup disamping berterusan mencari 'Ilmu baik duniawi mahupun ukhrawi. Allah itu pasti lebih mengetahui...

3 comments:

Rantong said...

Sekadar nasihat & peringatan kepada para blogger.

Berhat-hatilah bilamana menulis blog. Tulis dengan ilmu & iman.

"Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu berdosa, dan janganlah kamu mengintip, mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengahnya yang lain. Apakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) Maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima taubat lagi Maha Mengasihani. " (Al Hujurat ayat 12)

View Profile: Rantong™

Mat Amin said...

Salam dan Selamat Hari Raya Aidil Fitri buat Saudara … sekeluarga dan kepada pembaca blog ini. Maaf Zahir Batin sekiranya terdapat apa jua keterlanjuran.
Semoga semuanya diberkati Allah Taala.

Yang Ikhlas
Mat Amin
KINI DAN SILAM http://matamin02.blogspot.com


Semoga semuanya diberkati Allah Taala.

Yang Ikhlas
Mat Amin
KINI DAN SILAM http://matamin02.blogspot.com

محمّد سيف الله بن عمر said...

saya mencari makna manhaj yang agak terperinci...boleh bagitahu link-link yang menyatakannya ataupun boleh saudara bagitahu?